Apa sih Alasan Gen Z Hari Gini Masih Beli Musik Rilisan Fisik?

International Federation of the Phonographic Industry (IFPA) yang berpusat di London punya data pendapatan pelaku industri musik dari jualan rilisan fisik, yang bisa bikin kalian heran. Menurut IFPA ini, di 2020 silam pendapatan dari jualan CD turun 11,9 persen, dan pendapatan dari ngejual rilisan fisik dalam bentuk apa pun turun hampir 5 persen.

Kalau kalian kaget ternyata di 2020 masih ada orang jualan CD dan pendapatannya turun 11,9 persen doang, masih ada data yang lebih ‘aneh’ lagi.

Entertainment Retailers Association (ERA) bilang, pada 2022 kemaren penjualan musik dalam semua sektor—baik fisik, streaming, maupun download—justru naik 3 persen dan mencatat angka penjualan tertinggi semenjak 2003.

Angka-angka tersebut memang diambil dari industri musik negara-negara barat. Tapi rilisan fisik juga punya pasarnya kok di Indonesia. Di acara Record Store Day dari tahun ke tahun bisa dilihat antuasisme para pemburu piringan hitam serta CD. 

Khusus di Record Store Day di Jakarta tahun ini, VICE bicara dengan enam orang dari Generasi Z (kelahiran 1997-2012) yang kami temui saat mereka sedang berbelanja. Kami minta mereka menceritakan alasan membeli rilisan fisik, mengingat mereka tumbuh sudah bersama musik berformat MP3.

Jawaban mereka yang beragam dan seru-seru bisa dibaca di bawah ini.

Kenapa Gen Z masih beli rilisan fisik?

gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Azel Dinangga saat kami ketemu di Record Store Day 2023. Semua foto oleh Yudhistira Agato.

Azel Dinangga (26), pegawai EO di Jakarta 

VICE: Beli apa nih di RSD?
Azel: Baru beli vinil Barbra Streisand yang featuring Barry Gibbs, judulnya Guilty

Sering beli vinil?
Lumayan sering 

Sejak kapan?
Dari setelah kuliah, tapi awalnya musik klasik kayak Beethoven, tapi makin ke sini lumayan nyari ke genre lain. 

Gimana ceritanya mulai tertarik sama vinil?
Awalnya gue nemu plat item enggak ada cover-nya di toko barang bekas di Bandung, terus gue pikir lucu nih buat pajangan di kamar. Tapi setelah ngulik lebih dalem, ternyata ada banyak nilai historis plat yang enggak bisa lo dapet dari Spotify atau iTunes. Jadi gue milih album fisik karena nilai historisnya, karena collectible, dan lebih menghargai effort musisi yang bikin lagunya dengan gue membeli. 

Tiga artis yang lagi lo dengerin?
Alan Parsons, Mari Bersuka Ria Dengan Irama Lenso, sama Guruh Soekarno Putra yang Untukmu Indonesia. 


gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Petrina Rain Silitonga (21), mahasiswa Teknik Industri UI

Belanja apa?
Plat Queen yang A Night at the Opera.

Kenapa beli itu? Itu album Queen favorit?

BACA JUGA :   Penegak Hukum Diserukan Segera Tindaklanjuti PPATK Soal Dana Kampanye, Tak Perlu Tunggu 14 Februari

Gue sebagai pemula yang lagi ngumpulin piringan hitam, pengen mulai dari band-band esensial di dunia dulu, yang klasik-klasik, dan salah satunya yang gue belum punya itu Queen. Tadi nyari, dapet, dan harganya oke. Biarpun second, tapi tadi gue coba denger masih aman. 

Udah ada record player di rumah?
Belum. Harganya kan lumayan ya. Awalnya gue sempet pertimbangin beli yang portable, tapi setelah ngobrol-ngobrol sama orang, katanya jangan. Ya udahlah mending gue nabung dulu biar bisa beli yang bagus. Sembari itu ngumpulin piringan hitam yang banyak biar pilihannya banyak nanti.

Plat pertama yang lo punya apa?
ABBA, itu dikasih sama orang tua pas gue ulang tahun ke-15. Album yang ada lagu “Thank You for the Music”. Nyokap suka banget lagu itu, jadi itu kayak lagu keluarga lah. 

Terus habis itu lo mulai koleksi plat?
Gue kan suka White Shoes & the Couples Company, terus sempet liat Kak Sari promote buku #GilaVinyl di IG-nya. Terus gue pikir menarik nih, akhirnya gue beli di Aksara. Terus ternyata menarik banget dunia ini.

Punya plat White Shoes dong?
Mahal, hahaha. Gue dukung dari beli CD-nya aja dulu. 

Tiga artis yang lagi lo dengerin?
Kings of Convenience, abis nonton kemaren gue masih post-concert depression, hahaha. Terus Rumah Sakit, gue baru nemu lagu “Hilang”. Sama satu lagi The Cardigans.


gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Iqbal Wiranugraha (23), jurnalis hukum 

Beli apa?
Plat Alphaville sama 21 Pilots dapet diskon, lumayan. 

Udah lama beli plat?
Baru sejak 2020, tapi kalo rilisan fisik keluarga emang koleksi, jadi dikenalin dari kecil. Bokap masih punya cassette player sama CD juga. 

Berarti dari kecil udah dengerin rilisan fisik ya?
Dulu setiap pulang kampung, bokap bawa 5-6 kaset buat diputer di mobil. Jadi terbiasa dengerin lagu dari rilisan fisik. 

Tapi masih dengerin digital juga gak?
Masih, gue pake Apple Music. Tapi kalau mau beli, daripada download sayang storage-nya, gue mendingan beli fisik. 

Koleksi plat lo udah banyak?
Paling sekitar 50-60-an ya. Karena kakek gue dulu juga koleksi, ada koleksi beliau yang masih dirawat sampe sekarang. 

Bokap masih beli rilisan fisik juga?
Udah stop, engak tahu kenapa. Sekarang malah justru dia lebih sering dengerin dari streaming aja. Kebalik, hahaha. 

Tiga artis yang lo dengerin sekarang?
Karena dulu sering dengerin sama Bokap, gue suka Sting, terus Stan Getz sama Chrisye.

BACA JUGA :   Jelang KTT Iklim, Sekjen PBB Berpidato dari Antarktika

gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Fia Siagian (26), periset medis

Beli apa?
Gue beli Kool and The Gang yang album Emergency. 

Sering beli plat ya?
Dari jaman kuliah sampe sekarang, dan bahkan gue sekarang jualan plat juga, soalnya plat gue udah ratusan. Gue jual di IG sama mulut ke mulut aja. 

Ratusan? Gimana tuh ceritanya lo mulai koleksi?
Dulu gue kuliah di Italia, terus housing bareng temen-temen luar dan ada turntable bekas di ruang tengah. Gue dulu kuliah sambil kerja, terus setiap pulang ngelewatin toko vinil, dan akhirnya kenalan dan ngobrol-ngobrol sama yang punya. Akhirnya setiap pulang kerja, beli satu. Bayangin aja tuh sampe 7 tahun kayak gitu, hahaha. 

Sekarang masih rajin beli?
Karena udah sibuk kerja kantoran, gue mentok sebulan beli dua kali. Gue termasuk picky kalo mau beli. Lucunya, vinil yang gue jualin rata-rata itu yang baru, tapi buat koleksi sendiri, gue suka yang habis dipake orang, yang ada bekas scratch-nya, ada bekas robekannya. Kayak oh vinil ini sering didengerin lho, dulu orang yang punya ini kerjaannya apa ya? Itu yang gue suka. Makanya dari tadi gue muter-muter cari yang used.

Yang lo jualin biasanya plat musik apa?
Tekno, rave, agak jarang kayaknya di Indo. Dulu sahabat gue di Italia aktif nge-DJ di acara kampus gitu, dan karena gue liat dia ada potensi, gue beliin vinil tekno buat dia mainin. Cuman dipake sekali-dua kali, makanya gue jualin lagi. 

Prefer beli di toko fisik atau online?
Fisik, gue enggak percaya online, hahaha. Antara ke Blok M Plaza, Blok M Square Basement, atau di daerah Pasar Senen gue lupa namanya. 

Apa sih yang ditawarkan rilisan fisik yang DSP [digital streaming platform] enggak bisa kasih?
Gue suka bunyi kretek-kretek di awal play, old school gitu. Gue enggak suka yang jaman sekarang. Gue bahkan enggak punya TikTok.

Lo dengerin koleksi plat seberapa sering?
Tiap hari. Abis pulang ngantor, gue dengerin plat sambil ngapain gitu, bersih-bersih kamar, itu gue happy banget. 

Tiga artis yang lo dengerin?
Roberto Piccioni, Dave Matthes Band, dan selalu Queen Sade.


gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Ryan Shidqi Pratama (27), sales pabrik di Cikarang

Ngapain di RSD?
Buka booth nih, Hanjuang Rekords. Gue jual vinil dan beberapa CD. Gue resale dan kerja sama dengan label luar kayak Deathwish, Revelation, Triple B, Run for Cover, dan Captured Tracks. Yang gue suka band-bandnya, gue ambil.

BACA JUGA :   Imigran Bantu Sesama Navigasi Kehidupan Baru di AS

Koleksi sendiri juga?
Iya, CD punya 50-an lah. Kalo vinil antara 100-200 pcs. 

Di era DSP kenapa tetep beli rilisan fisik?
Klisenya, support skena. Tapi emang harus karena gue ngeband juga di Zeal, band pop punk. Gue pengen karya gue dibeli orang.

Kalo sebagai peminat, gue suka format yang bisa gue pegang, kalo DSP kan enggak bisa ya. Artwork-nya pun cuman gambar aja. Kalo fisik bisa dipegang insert-nya. Sama dulu pas gue koleksi CD, kan gue suka nonton konser, suka ngejar artisnya tuh, kalau CD agak kecil buat minta tanda tangan, hahaha. Kalo vinil kan mantep, gede, enak buat dipajang juga. 

Tiga artis yang lagi lo dengerin
No Pressure, Color Code, sama Decay band shoegaze Jakarta Timur.


gen z konsumsi musik rilisan fisik vinyl records piringan hitam cd vice.com

Zefanya Feivel (20), mahasiswa Kedokteran UI

Beli apa?
Plat Chaka Khan yang used. 

Udah sejak lama sering beli plat?
Baru mulai sih. Pas SMA masih belum tahu suka musik yang kayak apa. Sekarang udah lebih mantep kayaknya, jadi beli enggak impulsif, tapi lebih ngulik. 

Awalnya kenal plat dari mana?

Dari exposure media sih. Awalnya dari kamera film gitu, terus nyari hiburan-hiburan lain yang abandoned dari masa lampau. I think it’s a trend for my generation. Mungkin we’re sick of the modern, dan for us, yang dari jaman dulu itu aesthetic dan more classy gitu. Jadi dari film camera, thrifting, sepaket gitu sih perkenalannya. 

Di era DSP ini, kenapa lo malah suka piringan hitam?
Soalnya kalo streaming kan sangat mudah aksesnya. Di dunia yang sangat cepat ini, nyari atensi itu susah. Gampang buat shuffle, atau dengerin yang lain karena bosen. Kalo rilisan fisik, jadi lebih nyimak, bisa lebih fokus. Lebih khas aja experience-nya. 

Ini RSD pertama lo? Gimana kesannya?
Yes, actually. I find it amazing karena pas lagi browsing, orang lain juga pada sama, udah tahu pada nyari apa. It feels good being around people yang punya personal taste sendiri, dan it’s really fun doing something like this in Jakarta dibanding pergi ke mal gitu. 

Tiga artis yang lagi lo dengerin?
Chaka Khan, Whitney Houston, dan To Pimp a Butterfly-nya Kendrick Lamar biar represent my generation, hahaha.

Check Also

PBB Peringatkan Adanya ‘Ledakan’ Kematian Anak-anak di Gaza

BACA JUGA :   Island Bistro, New Orleans: Resto Indonesia Dipuji Kritikus, Dicintai Pelanggan Lokal